Wednesday, September 6, 2017

Kaidah Penulisan Ta’ Marbuthah/Ta’ Qashirah (ة/ـة)

التاء المربوطة
Ta’ Marbuthah atau ta’ qashirah adalah huruf  ta’ yang pengucapannya seperti huruf ha’ ketika waqaf/berhenti. Ta’ marbuthah ditulis seperti ini: ة/ـة. Ta’ Marbuthah ditulis pada keadaan-keadaan berikut:
  1. Ta’ marbuthah ditulis pada isim mufrod muaannats yang tidak berupa tiga huruf yang huruf tengahnya dibaca sukun. Contoh:  شجرة، مسطرة، مبراة، رسالة، طاولة، حرية. Apabila isim muannats tersebut berupa tiga huruf dan huruf tengahnya dibaca sukun maka ta’nya ditulis dengan ta’ thowilah (ت). Contoh: بنت.
  2. Ta’ marbuthah ditulis di akhir sifat yang mufrod dan muannats, contoh: شاهقة، طويلة، رائعة، قديمة، جميلة، عادلة.
  3. Ta’ marbuthah ditulis di akhir isim ‘alam mudzakkar ghoiru ajnabi, contohnya: معاوية، طلحة، أسامة. Apabila berupa isim ‘alam ajnabi maka ditulis dengan ta’ mamdudah. Contoh: هاروت.
  4. Ta’ marbuthah ditulis di akhir jamak taksir yang mufrodnya tidak diakhiri dengan ta’ mamdudah/thowilah. Contoh: قضاة (jamak dari قاض), رعاة (jamak dari راع). Apabila jamak taksir mufrodnya diakhiri ta’ mamdudah maka jamaknya juga diakhiri ta’ mamdudah. Contoh: أوقات  (jamak dari وقت).
  5. Ta’ marbuthah ditulis di akhir shiyaghul mubalaghah (melebih-lebihkan), contoh: الفهامة (banyak faham).
  6. Ta’ marbuthah ditulis di akhir kata “ثمة” dzarfiyah, contoh: ثمة رعاة فى المرعى. Kata "ثمة" adalah lafadz murakkab dari ثم dan ta’ ta’nits.
Keterangan:
Muannats maksudnya menunjukkan makna perempuan.
Mufrod maksudnya menunjukkan makna tunggal/satu.
Isim ‘alam maksudnya menunjukkan makna nama orang.
Mudzakkar maksudnya menunjukkan makna laki-laki.
Ajnabiy maksudnya orang asing (selain Arab).
Isim ‘alam mudzakkar ghoiru ajnabi maksudnya kata yang menunjukkan makna nama orang laki-laki selain orang asing.
Dzaraf maksudnya kata keterangan (waktu/tempat).

0 comments

Post a Comment